Tuesday, March 15, 2016

Mencari Mural dan Menjelajah Malam Yang Sepi di Nagore Square Penang



Salah Satu Mural di Nagore Square, Penang - Malaysia
          Sebagian besar orang yang datang ke Penang umumnya hanya mengunjungi Penang Street Arts dan mural-mural yang tersebar di tengah kota George Town saja, namun ternyata selain di pusat kota ada juga sebuah kawasan pertokoan yang bernama Nagore Square yang juga memiliki karya seni yang menarik untuk dilihat. Hal inilah yang baru kami ketahui ketika secara tidak sengaja melihat kawasan pertokoan ini yang begitu meriah dihiasi lampion berwarna merah saat dalam perjalanan menuju Gurney Drive di malam hari untuk berburu kuliner.
             Beruntung kami menginap di Tune Hotel yang memang lokasinya tidak jauh dengan Nagore Square. Dengan berjalan kaki dalam waktu sekitar 10 menit saja kamipun sampai di sederetan pertokoan ini. Posisi Nagore Square dapat diakses melalui Jalan Burma dan berjarak kurang lebih 1 kilometaran dari Komtar, salah satu bangunan tertinggi yang menjadi landmark Pulau Pinang. Kalau kamu mau kesini naik transportasi bus umum kalau tidak salah kamu bisa naik bus Rapid Penang bernomer 101 dari Komtar dan turun di sekitar Nagore Square.  
Suasana Malam di Nagore Square, Penang
Suasana Malam di Nagore Square, Penang
            Kedatangan kami di malam hari pada saat tahun baru imlek disambut oleh meriahnya lampu-lampu lampion berwarna merah yang menggantung di kawasan Nagore Square. Namun berhubung kedatangan kami sudah terlalu malam hampir semua toko sudah tutup atau memang toko-toko tersebut tutup dalam rangka Chinese new year. Mural dan street arts pertama yang kami temui yaitu gambar seirang wanita yang sedang duduk di kursi yang cukup tinggi sambil merokok, tidak jauh dari mural tersebut terdapat sebuah gambar malaikat bersayap dengan hiasan warna-warni secara abstrak pada kedua sayapnya. 
Mural Wanita Duduk Sambil Merokok
Mural Malaikat Bersayap
        Di seberang jalan terdapat sebuah mural yang menarik perhatianku yaitu seorang anak laki-laki yang sedang mendorong gerobak roda tiga yang berisi kumpulan likes dari ikon facebook. Hal ini cukup menggelitik seraya mengingatkanku tentang tidak sedikit orang membuat postingan di sebuah media sosial untuk sekedar mendapatkan banyak love dan like, tidak peduli sumbernya dari mana, tidak peduli itu karya siapa. Hal inilah yang cukup banyak ku lihat di timeline linimasa ku. 

Mural Pencari Like
           Namun sementara itu aku juga menyadari banyak juga orang yang berkarya dengan niat tulus untuk saling berbagi informasi dan inspirasi bagi siapa saja yang membaca postingan tersebut. Terlepas dari semua itu yang paling penting mengingatkan kita untuk mem posting hal-hal yang positif dan hal-hal yang optimis bukan postingan hoax yang mengandung kebencian, saling nyinyir, pesimisme dan hal-hal yang dapat mengurangi keakbaran baik di lingkungan pertemanan, di lingkungan masyarakat tempat kita tinggal serta di negeri kita Indonesia. Mengingatkanku untuk berbicaralah yang baik atau diam. Mengingatkanku untuk sharing hal-hal yang positif dan mengabaikan bila melihat postingan yang kurang baik. 
Mural Food Machine
      Kaki kami terus melangkah menjelajah Nagore Square yang sepi. Yang terlihat hanyalah mobil-mobil yang berjejer parkir ditinggal para pemiliknya serta lampion merah yang bergoyang dihembus angin. Bangunan pertokoan di Nagore Square pada malam hari terlihat cantik dengan tata cahaya yang menerangi deretan pertokoan yang berarsitektur klasik. Di beberapa bagian terlihat mural lain mulai dari bergambar food machine, wajah-wajah dengan beberapa ekspresi serta mural penuh warna lainnya. 
Mural Minimalis Sedang Di Mabuk Cinta
Berdiri Di antara Mural
         Jika kamu memiliki waktu lebih ketika sedang di Penang rasanya Nagore Square bisa masuk dalam daftar itinerary mu baik untuk melihat mural yang tersebar disini maupun untuk menjajal salah satu menu kuliner yang disajikan di salah satu tempat makan di kawasan ini.
          


Follow my instagram @travelographers , Youtube account shu travelographer
twitter account @travelographers  and google plus account +shuTravelographer
and if you found the post useful or interesting please do share! :)

 

4 comments:

  1. Gw 4x ke penang tapi cuman nganterin temen berobat hahaha, ngak jalan2 sama sekali ihik ihik

    ReplyDelete
    Replies
    1. berobat sakit apa cum? bukan sakit hati kan?. iya semoga next time dpt undangan gratisan ya dari tourism malaysia utk jalan" ke penang hehehe

      Delete
  2. pengen ke penang.. sepertinya kalau hunting malam seru ya..
    amankah buat perempuan jalan sendirian kalau malam sambil bawa2 kamera DSLR??

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau dari para pejalan yang kami temui sih sejauh ini Penang aman untuk wisatawan bahkan untuk yang solo traveler, tapi tentunya tetap harus menjaga diri untuk antisipasi sesuatu hal yang tidak diiinginkan terjadi.

      Delete

Ready To Explore? Let's go see and travel the world

Please do kindly subscribe to my travel blog, the place where i would share any of my travel enthusiasm there such as travel stories, travel articles and travel photos.