Sunday, February 1, 2015

Socmed Story – Takdir Menuntunku Untuk Berpetualang.



backpacker indonesia, couchsurfing, traveler, travel troopers, komunitas backpacker, flashpacker,
Teman-Teman Seperjalanan Yang Awal Bertemu di Media Sosial.

“Halo Her!,”
“Gimana kabarnya sekarang?”
Beberapa notifikasi berwarna merah pada kotak bergambar surat yang berisi sebuah pesan singkat masuk di kotak pesan jejaring sosial ku. Aku klik ikon tersebut dan kutemukan pesan singkat yang dikirimkan dari beberapa orang. Sebagian lainnya adalah pemberitahuan adanya friend request yang terima dari beberapa orang teman yang telah lama tak bersua. Di tahun 2000an ketika sedang booming nya media sosial khususnya jaring pertemanan seperti Friendster, My Space dan Facebook mulai dikenal luas sering kali hal itulah yang muncul di notifikasi. Sebagai generasi tahun 1990an dimana saat itu belum ada teknologi internet yang mudah diakses seperti sekarang tentunya bertemu dengan teman lama secara virtual menjadi hal yang begitu menyenangkan. Sesaat seperti kembali ke ruang nostalgia dan tak jarang mengingatkan kembali akan kenangan masa-masa itu.
Mengapa demikian? Karena di era tahun 90an saat dimana orang-orang hanya bisa bertukar alamat rumah atau nomor telepon rumah (dari buku tahunan, itupun kalo ada) sebagai salah salah satu media komunikasi untuk saling berhubungan tentunya praktis komunikasi dengan teman lama akan terputus. Kalaupun di sekolah ada yang sudah punya nomor handphone sendiri itupun golongan orang tajir yang dapat dihitung dengan jari tangan. Sebagai informasi jika kamu bukan generasi 90an, kala itu harga handphone (yang masih hitam putih bernada poliponik dengan kapasitas hanya puluhan MB ((MEGA BYTE)) ada yang setara dengan TV berwarna, harga 1 nomor kartu handphone setara dengan harga setrikaan atau rice cooker, dan harga pulsa untuk sms dan telpon dapat membeli puluhan porsi jajanan makan siang di masa sekolah. Namun setelah bertahun-tahun berlalu ketika media sosial terus berkembang komunikasi yang sempat terputus kini dapat terjalin kembali dengan beberapa feature pencarian seperti find friend, group maupun mutual friend.

Media sosial tak hanya berperan untuk menemukan teman lama sehingga dapat dilakukan agenda untuk reuni atau silahturahmi namun juga sebagai tempat menarik untuk menemukan orang-orang baru khususnya yang memiliki passion yang sama. Pengalaman inilah yang aku jumpai ketika takdir mempertemukanku dengan beberapa komunitas backpacker dan traveler di group-group media sosial facebook diantaranya adalah Backpacker Indonesia, Blackpacker Indonesia (baca: plesetan dari backpacker – black), Bali Backpacker, Couchsurfing, Travel Troopers dan beberapa komunitas lainnya.   
backpacker indonesia, couchsurfing, traveler, travel troopers, komunitas backpacker, flashpacker,
Komunitas Backpacker Indonesia & Couchsurfing Saat Pertama Kali Ngetrip Bareng. Takdir Mempertemukan Kami Melalui Media Facebook Group.
 Dimulai dari sebuah pesan singkat di kotak pesan, aku dapat bertemu dengan orang-orang baru yang memiliki hobi yang sama yakni traveling dan bergabung dengan kelompok tersebut. Media sosial dapat mempertemukan orang-orang asing yang sebelumnya tak saling kenal hingga menjadi akrab layaknya sahabat dekat bahkan keluarga sendiri. Dari pengalamanku bahkan orang-orang yang belum pernah bertemu sebelumnya namun dapat saling mengakrabkan diri di media sosial tanpa ada rasa takut untuk memperluas jaringan pertemanan. Melalui media sosial menuntunku pada sebuah takdir untuk terus berpetualang baik bertemu dengan orang-orang baru maupun mengunjungi destinasi baru yang belum pernah kukunjungi sebelumnya.
Bagiku media sosial menjadi tempat menimba ilmu dan berbagi informasi mengenai traveling yang meliputi rekomendasi destinasi wisata sampai saling “meracuni” untuk tak pernah berhenti berpetualang mengunjungi tempat-tempat menarik lainnya. Media sosial kerap kali menjadi tempat untuk saling mengajak teman-teman untuk menjelajahi tempat baru maupun bersama orang-orang baru. Melalui ajakan open trip yang umumnya share cost dan melalui rekomendasi satu teman ke teman lain hingga akhirnya lingkaran pertemanan itupun semakin luas dan besar. Tidak hanya semakin luas bahkan beberapa teman yang kukenal dapat semakin akrab serta menemukan jodohnya yang bermula dari ajakan nge-trip di media sosial.
 Hidupku pun berubah ketika mengenal orang-orang baru di media sosial khususnya orang-orang yang menjadi teman seperjalananku. Mereka telah banyak memberikanku inspirasi untuk senantiasa berbagi hal-hal positif dalam media sosial salah satunya berbagi informasi dan pengalaman travelingku. Dengan sharing di media sosial secara tidak langsung turut membantu pemerintah untuk memajukan pariwisata serta membantu memajukan dan menggerakan roda perekonomian mikro pada daerah wisata yang dipromosikan. Dan tentu saja dengan berbagi di media sosial para pembaca atau orang yang hendak mencari informasi mengenai suatu destinasi dapat memperoleh gambaran umum mengenai tempat yang hendak dikunjungi.
Terinspirasi dari pesan yang disampaikan alm Bob Sadino, “Saya tidak mau pengalaman dan pengetahuan yang saya miliki, terkubur bersama tubuh saya ketika mati kelak”. Rasanya hal itulah yang menjadi motivasi untukku agar berbagi pengalaman travelingku ke blog www.shu-travelographer.com dan beberapa akun media sosial seperti Twitter @travelographers, Instagram @travelographers dan Google Plus +shuTravelographer untuk berbagi inspirasi, berbagi pengalaman dan berbagi pengetahuan kepada sesama khususnya para petualang dan penggiat jalan-jalan.
 Dan belajar dari manusia purba yang meninggalkan jejak sejarah kehidupan melalui prasasti dalam bentuk tulisan baik dalam selembar daun, sebongkah batu atau gambar pada dinding-dinding goa kita pun sebagai manusia yang kelak menjadi purba di masa yang akan datang dapat meninggalkan jejak pengalaman dan hal-hal positif dalam bentuk tulisan di media sosial dan blog. Melalui tulisan tersebut kita dapat meninggalkan jejak kehidupan yang dapat dilihat kita sendiri untuk bernostalgia serta dapat dilihat oleh generasi penerus kita kelak melalui internet sebagai sejarah kehidupan yang tersampaikan melalui tulisan di internet.
Ini cerita singkatku tentang media sosial untuk Socmed Story, bagaimana dengan kamu? 
Punya kisah menarik di dunia maya? Ceritakan di | Cek  

4 comments:

  1. Hai Kak, mungkin kita gak pernah ketemu dan kenal secara langsung, aku juga tau muka kakak dari FB, padahal kita pernah jadi asisten di Lab APK Gunadarma. Tapii gak pernah ketemu. Hehehe. Aku juga follow IG kakak, suka kepoin hasil foto kakak yang berhasil bikin aku semakin pingin jadi backpacker. Itu salah satu gunanya Socmed buat aku. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo nuraini. terima kasih sudah berkunjung ke blog ini.
      iya, kan temenan juga di FB. hehe.
      di IG niatnya untuk berbagi inspirasi dan mempromosikan tempat wisata khususnya Indonesia. dan jadi backpacker untuk menyeimbangkan hidup sebagai tempat belajar dan mendapat wawasan baru.

      Delete
  2. Gak semua orang bisa hidup lama, tapi kita selalu punya pilihan untuk ciptain sesuatu yang (mudah-mudahan) hidup lama. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebuah penggalan kata yang indah mengandung makna yang dalam. terima kasih elia bintang sudah mampir ke blog saya. salam kenal :)

      Delete

Ready To Explore? Let's go see and travel the world

Please do kindly subscribe to my travel blog, the place where i would share any of my travel enthusiasm there such as travel stories, travel articles and travel photos.